Travel Japan dan Jangan Lupa Lindungi Gadget Anda

Kalau dikasih kesempatan buat ke Jepang, kalian milih pas lagi musim apa, dan mau bareng siapa? Hahahaa boleh tag pasangan, keluarga, teman atau siapa aja deh. Kalau gue pengen berangkat tuh pas autumn, pas dimana-mana lagi merah daun di pepohonan, terus ngajak siapa? Hahahaha ya siapa aja deh diajak.

Terkangen! Dan nggak bosen-bosen sama negara ini, terutama Tokyo, apalagi kalau udah malam hari. Mengunjungi kawasan Shinjuku ini menurut gue adalah salah satu keharusan, ngeliat hiruk pikuknya, keluar masuk toko, cicipin kulinernya, dan nikmatin meriahnya kelap kelip lampu diarea ini tuh udah jadi sensasi liburan tersendiri ala Shinjuku.

Jepang emang nggak pernah ngebosenin buat gue pribadi, banyak banget hal yg bisa gue explore, dari mulai hal paling sederhana kayak nyusurin gang-gangnya, sampai muterin destinasi-destinasi andalannya. Dari kuliner sampai shopping, nggak ada matinya disini

Dan kebetulan banget November nanti gue bakalan balik lagi sekaligus buka open trip buat yg pengen jalan bareng, limited seat ya, kita bakalan explore Sapporo sampai ke Osaka, perjalanan kali ini akan santai, tapi tetap explore destinasi terbaiknya.

Gue termasuk orang yg cukup apik untuk urusan ngurus gadget, apalagi kalau lagi jalan-jalan, nggak mau banget sampe ada kejadian bete gegara handphone rusak. Nah pasti sebel kan kalau sampe kejadian beneran, handphone jd rusak karena layarnya pecah?

Untuk itu jangan lupa tambahkan proteksi ekstra agar terlindungi dari kerusakan yang tidak disengaja, terus juga kalian bisa beli handphone yang kamu mau pakai jasa pembiayaan dari home credit indonesia dan tambahin perlindungan proSERIES dari tec protec supaya handphone kalian makin aman. Pakai tec protec supaya bisa bawa HP sambil beraktifitas atau jalan jalan kayak gini dengan hati yang tenang.

Ini adalah salah satu rahasia gue agar jalan – jalan bisa tetap merasa aman. Karena ketika traveling tentu saja kita banyak beraktifitas, bukan? Bagi teman – teman yang mau gadget tetap aman boleh langsung diikuti tips berikut ini.

Memilih Makanan yang Sangat Tepat Ketika Trekking

kali ini akan bahas soal memilih makanan di Gunung..
Soal makan, inget perut. Tapi harus inget bahwa itu perut bukan harapan, jadi jangan besar-besar banget.

1. Menu Sarapan
Gue biasa bikin Sandwich/Burger krna Roti,Selada, Tomat, Beef,Keju yg dibaluri saus dan mayones ini Pas bgt Gizi nya buat mulai pendakian. biasanya gue sediain pisang/Apel jg

2. Menu Makan Siang
Gue menghindari masak di jalan,selain butuh waktu banyak,gue lebih pilih bawa bekal yg dibeli dibawah sebelum naik..Jd kapan pun lapar tinggal makan.
Menunya jg gue biasa ada daging/ayam, sayur, tempe/tahu/telur dll

3. Cemilan
Gue suka sediain Pisang, kandungan pisang bagus buat tulang dan bs mengurangi keram.
Kacang2an,Buah Kering ini enak buat nyemil.Selebihnya gue bawa biskuit/energy bar.

4. Minuman
Gue menghindari segala bentuk minuman berenergy doping yg berwarna warni itu, krna bisa bikin haus terus, ga bagus buat pencernaan. Pertanyaannya,apa kalian gak PEDE dgn kekuatan kalian sendiri sampe harus pake doping?
I LOVE AIR PUTIH dan JAHE Hangat

5. Makan Malam
Buat gue naik gunung itu udah susah,jd gue ga mau nyusahin tubuh gue dgn makan makanan yg gak bergizi. Gue selalu treatment tubuh gue dgn masak makanan enak setelah sampai campsite.
Ex : masak Sop Jagung/Sop Bakso/Sop lain, makanan hangat enak bgt di perut. I love Vegie, yg simple gue biasa tumis Brokoli/sayuran lain.
Kadang gue bikin Fuyunghai, Chicken Grill Teriyaki/bakso tahu,semur dll.

6. Gue menghindari mie instan, buat gue mie instan hanya dibawa klo utk emergency. Ga perlu gue jelasin kan kandungan mie instan sehat atau gak buat tubuh kita.. *udh cukup jadi anak kost-an yg tiap tgl tua makan mie instan,moso di gunung makan mie juga? *eemaapp

7. Kalo gak mau ribet masak?
Hahaha carilah porter/pacar yg mau masakin.
Atau ajak gue,sini gue masakin
Semua ga ribet kok kalo mau dicoba, google save di hp menunya dan tinggal praktekin.

* Jadilah pendaki yg pintar.. Tubuh kita sebelum & setelah mendaki butuh asupan makanan yg begizi, kalori yg terbuang harus diganti dgn makanan yg sesuai.

Botol Minum yang Dibawa Pada Saat Trekking

Mendaki gunung tentu saja mengharuskan para pendaki untuk membawa air minum. Selain untuk mengisi ulang energi, air minum menghindari diri dari dehidrasi. Nah, ada banyak jenis cara membawa air minum ketika mendaki. Kamu pendaki tipe yang membawa air minum dalam bentuk apa nih?

Buat gue Air Minum adalah komponen yg penting dalam mendaki gunung.. Terutama penggunaan Botol Air Minum.. Tentunya botol yg ramah lingkungan dong.. Nyoookk simak tanya jawab soal Botol Minum :

X : Bex, ngapain sih bawa botol minum kaya gitu, gede-gede panjang-panjang ((panjaaanngg))?
A : uhm.. Buat gue bawa botol minum sendiri itu penting, itu masuk barang pribadi yg wajib dibawa sendiri.. Kecuali klo elu mau sharing jigong sama temen yg lain.

X : Emang gak ribet bawa botol minum stainless steel kaya gituh? Kan berat?
A : Botol ini gak berat karena terbuat dari high grade stainless steel. Walau dia kuat tapi gak akan bikin tambah berat beban hidup lu.

X : Botol yg kaya gimana sih yg ideal?
A :  Botol/tumbler yg ramah lingkungan, bisa di re-use atau digunakan kembali. Jadi gak sekali pake trus jadi sampah. Ada cap BPA Free nya, artinya ini toxin free, ga mengandung bahan kimia berbahaya yang bisa nyampur ke air minum kita. Contohnya yang ada di onless.id

X : Tapi masih banyak kok yg pake botol plastik kemasan skali pakai?
A : Uhm.. Kalo gue gak mau jadi bagian yg menambah produksi sampah plastik.. Di gunung banyak bgt sampah botol bertebaran dimana-mana.. Apakah elu mau jadi bagian dari “produsen” sampah botol plastik?

X : Mahal gak sih beli botol isi ulang kaya gituh?
A : Gak mahal kok, coba itung dan bandingin kalo beli minuman botol 20x, ditotal udah bisa beli botol yg kaya gue punya.. Jadi lebih hemat, kemana-mana tinggal isi ulang deh..

So.. Kira-kira kalian kalo mendaki gunung bawa botol isi ulang sendiri atau beli botol kemasan sekali pakai? Hayoooo.. 

Diskusi Pakai Celana Pendek dan Kebaya di Gunung

Hari ini ada diskusi tentang gue yg sering memakai celana pendek dalam sebuah pendakian.

Dan dari hasil diskusi hari ini intinya adalah, tidak peduli elo team Celana Pendek atau Celana Panjang, tapi sampai berapa jauh elo memahami keamanan dalam mendaki gunung.. Sampai dimana elo bisa mengerti kondisi tubuh elo dalam sebuah pendakian.. Ini soal berapa banyak mengerti dan belajar tentang mendaki gunung.. Bukan tentang benar dan salah, tapi tentang bagaimana bisa memperbaiki diri untuk memupuk lebih banyak ilmu agar bisa digunakan dalam pendakian.

Dan yang paling penting lagi harus tau bahwa “yang paling bahaya itu adalah kalo tidak pakai celana, karna tidak semua orang ingin melihat daleman elo”.

Pernah juga gue ke gunung pake kebaya. Pakai kebaya di gunung, jelas bukan gue banget.. Bahkan sempet kelimpungan karna ternyata gue ga punya kebaya.. Akh merasa gagal rasanya jd seorang perempuan Indonesia.
Sampai tiba dimana, hal ini mengajarkan gue utk kembali sadar dengan kodrat sebagai perempuan Indonesia.

Pakai Kebaya di gunung? Mungkin terlihat berlebihan, bukan bukan itu yg kami mau pamerkan.. Tapi bagaimana jiwa dan semangat kami yg berjuang di Ungaran dan bisa merayakan Hari Kartini dan Hari Bumi diatas ketinggian.

Tidak ada yg lebih spesial ketika wanita-wanita hebat Indonesia bisa berkumpul menyatukan satu energy untuk menjadi wanita tangguh.. Mandiri.. Pantang menyerah.. Dan bisa menginspirasi orang lain.

Selamat Hari Kartini untuk seluru perempuan hebat Indonesia.. Jadilah pejuang yg mampu menentukan langkah dan mimpinya sendiri.. Jangan lupa teruslah belajar dan tetap menginspirasi.

Tidak lupa.. Selamat Hari Bumi untuk semua.. Jangan pernah lupa untuk menjaga dimana kita berpijak.. Karena semua yang ada di bumi yang telah memberikan kita kehidupan. Contohnya hewan dan tanaman yang sangat berpengaruh pada kehidupan manusia.

Salam Sayang dari Abex untuk seluruh peserta Women Adventure Camp 2018 Eiger Adventure.. Kalian Hebat!! Tidak henti angkat topi SALUT untuk kalian semua.. Perempuan Indonesia memang tangguh dan kuat ya!

Traveling Numpang di Rumah Warga Sekitar Part 2

Saya segera menuju ke Mesjid setelah berpamitan kepada si Ibu warung. Saya berjalan sekitar beberapa ratur meter dan menemukan masjid yang terlihat kosong. Berawal ingin izin, tapi melihat jam sudah pukul 9 lewat, saya membatalkan niat itu. “Sudah ah, tidur saja di mesjid” pikirku.

Setelah membuka matras dan mengeluarkan sleeping bag, lalu saya seperti biasa Shalat dulu di mesjid. Entah mengapa saat Shalat saya merasa ada yang memperhatikan. Entah siapa.

Setelah itu saya langsung merebahkan diri di lantai yang cukup dingin. Pintu mesjid sudah dikunci mau tidak mau saya tidur diluar, tiba2 ada yang menegur saya. “Adek, ngapain tidur disini? Lagi cari kerja kah?” ujar seorang Bapak paruh baya. “Maaf, pak. Saya menumpang tidur disini, besok mau ke kawah Ijen” ujarku. “Hooo, jangan disini, kalau malam suka banyak cerita hantunya lho” kata si Bapak sambil tertawa. “Sudah, ngopi dulu dirumah Pak RT” kata si Bapak.

Sayapun jelas mengiyakan. Saya butuh kopi hangat malam ini. Udara cukup dingin. Setelah itu saya dan sang Bapak menuju ke rumah Pak RT, dan setelah agak lama mengetuk, Pak RT pun keluar dan mempersilahkan masuk. “Yudha, pak. Saya dari Bandung ingin ke kawah Ijen, tapi saya datang terlalu sore dan bingung mau tidur dimana, saya sendrian pak” kataku sambil memperkenalkan diri. “Kalau boleh, saya bisakah menumpang di Mesjid pak?” tanyaku ragu. “Sudah, ngopi saja kamu, di dalam ada nasi sama lauk. Makan saja dulu, nanti tidur disini. Ada kamar kosong kalau kamu mau, tapi seadanya, gapapa kan Dek?” tawar si Bapak.

Saat itu saya merasa keberuntungan datang. Saya tidak pernah berniat untuk menumpang dirumah penduduk, tetapi kebaikan hati pak RT yang memberikan saya tempat untuk menginap, yang sebelumnya saya belum pernah bayangkan.

Pelajaran yang dapat dipetik: setelah menumpang di banyak tempat, saya sering sekali dan terharu mendengar prinsip seperti ini “beta ikhlas dgn para pendatang, beta kasih inap dan makan karena beta tau, anak atau saudara beta juga ada yang merantau ke Jawa, dan beta juga ingin anak beta di terima dengan baik oleh penduduk disana”.

Traveling Numpang di Rumah Warga Sekitar

Kembali lagi di rubrik #momencatatanbackpacker yang membahas momen2 tak terlupakan mimin selama backpackeran. Nah mimin selama backpackeran ini bisa dibilang ga pernah namanya tidur di penginapan, pasti tidur di teman, couchsurfer, numpang rumah penduduk, ataupun tempat umum. Terus mau tau kisahnya mimin dulu gimana sih bisa numpang rumah penduduk? Gini nih ceritanya.

“Permisi Ibu, numpang duduk boleh ya Bu?” tanyaku kepada seorang Ibu di Desa Licin, saat saya sedang mau menanjak ke Kawah Ijen. “Oh boleh, adek mau kemana dek?” tanya Sang Ibu. Saya mendapatkan tanda baik saya ibu menyahut balik, mungkin bisalah saya menumpang tidur di depan warung. “Mau ke Ijen ibu, rencana mau numpang Truk Batu keatas bu, ke Paltuding” kataku.

“Wah ini sudah malam dek. Ga ada lagi truk batu jam segini, besok baru ada.” kata si Ibu. Saya melihat memang sudah tak ada lagi rona matahari yang menemani saya semenjak dari Banyuwangi tadi. Ya, mau tidak mau saya harus bermalam, atau numpang Jeep dengan konsekuensi membayar lebih mahal untuk sampai Paltuding.

Hmmm ibu, kira2 bisa nggak bu, saya mau numpang tidur disini?Maksud saya di depan warung saja bu, ngemper” kataku dengan sedikit gagap. It’s my first trial. Karena saking gugup dan ga enaknya, saya menutupi muka yang agak malu sambil menunduk dan menyeruput mie hangat yang saya pesan sebelumnya.

Wah nggak bisa dek, jangan. Suka banyak anjing tengah malam” katanya. Saya sih gak percaya ada anjing atau nggak. Kalaupun ada bodo amat. Saya cuma mau saya bisa numpang dimanapun tapi barang saya tetap aman. “Kalau mau, di Mesjid saja. Ada mesjid beberapa ratus meter disini. Tapi izin dulu ya, namanya juga tempat ibadah” kata si Ibu. Saya melihat jam tangan saya, sudah menunjukkan pukul setengah 9 malam. Hm, saya cukup bingung saat itu, saya tidak masalah sih tidur di Mesjid, tapi kadang ga enak karena kalau mesjid di Desa biasanya ramai, dan memang bukan tempat untuk menumpang, berbeda dengan masjid di perkotaan yang relatif lebih sepi dan bisa menumpang untuk istirahat.

SD Muhammadiyah Laskar Pelangi di Belitung

Siapa yang pernah nonton laskar pelangi? Salah satu film yang diangkat dari sebuah kisah nyata yang sangat mengharukan ini rupanya melakukan syuting di belitung. Nama sekolahnya yaitu SD Muhammadiyah yang tampak sudah sangat lusuh sekali.

Kemaren, tim mampir ke salah satu sekolah yang paling hits di Belitung. Meskipun cuma replikanya, sekolah ini hits karena menjadi sekolah dari Lintang CS di film Laskar Pelangi.

Ya, SD Muhammadiyah. SD ini terlihat tua dan sepertinya disenggol sedikit saja roboh. Lokasinya berada di atas gundukan pasir putih. Kalau melihat kedalam, rasanya sih miris. Kursi dan Meja yang tidak layak pakai. Lantai tanah. Ya, mungkin properti film dibuat seperti ini.

Nah, katanya sekolah aslinya sih udah diperbaiki, letaknya juga di Kota Gantung. Hmmm, tapi kasihan juga yah kalau harus belajar di sekolah seperti ini. Bersyukurlah bagi temen-temen yang mendapatkan pendidikan ditempat yang layak. Jadi mulai mikir SKRIPSI yang belom kelar, duh pendidikan ayo ah!

Nah, pagi gini udah ngopi belom? Bagi kamu para pecinta kopi, belum afdhal kalau main ke Belitung tapi nggak mampir ke Manggar. Kota Manggar lebih dikenal dengan kota 1001 warung kopi. Lho kok bisa?

Selama perjalanan keliling Manggar, ada sih beberapa spot menarik seperti pantai Serdang, Pantai Nyiur Melambai, dan Bukit Samak. Tapi yang lebih terkenal di Kota Manggar adalah banyaknya warung kopi. Bahkan sampai disebut 1001 warung kopi. Entah sejarah pastinya gimana, yang Yud sempat tanyakan ke warga sekitar dulu biasanya para penambang timah setiap sorenya selalu ngopi, dan berkembanglah warung kopi itu sampai sekarang. Warung kopi inj juga sebagai tempat ngumpul dan bercengkerama, pusat informasi, lowongan pekerjaan, bahkan gosip dibahas di warung kopi ini! Bahkan ada warung kopi yang tua banget, seperti warung Kopi Anui. Kopi yang dijualnya pun rasanya khas banget. Biasa disebut kopi-O.

Jadi kalau yang main ke Belitung dan ngaku coffee addict, rugi besar kalau ga mampir kesini. Di setiap gang, selalu ada warung kopi. Serius banyak banget!

Yuk, ngopi pagi ini! Kamu sukanya kopi apa?

Trip ke Luar Negeri, Penting Nggak Sih?

Banyak sekali pro kontra yang dialami oleh para traveller. Salah satunya adalah jika mengunjungi luar negeri, akan di cap oleh masyarakat karena tidak mencintai negara sendiri. Apabila mengelilingi tanah air, akan di cap sebagai traveller yang tidak asik. Nah, jadi trip ke luar negeri penting gak sih?

Mari beropini aja yuk mengenai trip ke luar negeri. Akhir-akhir ini Yud banyak posting tentang spot di Luar Negeri. Banyak yang nanya kok sekarang post nya di LN min? Lho, traveling ke Luar Negeri itu nggak dosa lho. Terus kenapa harus mencoba traveling ke luar negeri? Dibaca dulu yuk!

1. Membuka Wawasan.
Yup! Jangan dirumah aja yuk. Dunia itu luas lho. Mungkin kamu bisa dapat banyak hal di Indonesia, tapi kamu juga bisa belajar lebih banyak di luar. Pasti setiap negara memiliki keunikan dan kearifan lokalnya masing-masing.

2. Nasionalis!
“Lho ngapain ke LN? Gak nasionalis ih” . Banyak yang berpendapat seperti ini. Anggap aja kita sebagai duta wisata negara lho. Kamu bisa mempromosikan Indonesia lewat foto-foto kepada temanmu yang kamu temui di luar sana. Nasionalis bukan diukur dari kamu pergi ke LN apa nggak. Kecuali kamu menjadi pengkhianat bangsa dengan membongkar rahasia negara.

3.Makin cas cis cus!
Ga jago Inggris? Nah kalau di luar kan otomatis kamu pasti pakai bahasa Inggris, dan pastinya bakal terbiasa lama-lama. Jamin!

4.Perbanyak teman, cari jodoh.
Nah! Senang banget lho punya teman dimana-mana. Siapa tau kamu bisa numpang dirumah teman bule mu saat kamu pelesir kesana. Atau malah jadi jodoh? Who knows.

5.Toleran.
Adat yang berbeda memaksa kamu untuk lebih bertoleran dalam menyingkapinya. Kamu nggak bisa maksain adat di Indonesia dengan adat disana.

6.Menjadi Inspirasi.
Saat melihat sesuatu yang baru, biasanya akan menjadi inspirasi untuk jauh lebih kreatif. Serius!

7.Bersyukur kita lahir di Indonesia.
Dibalik carut marutnya Negeri kita saat ini, ternyata masih ada yang bisa kita banggakan. Negara mana yang punya 17000 pulau dengan ratusan gunung, serta suku, bahasa, budaya, dan adat yang banyak banget?

Perjalanan Tanjung Selor di Kalimantan

Selama di Tanjung Selor, saya ditemani oleh saudara sepupu, yaitu Bayu. Bayu mengantarkan saya ke beberapa tempat menarik yang berada di Tanjung Selor.

“Yud, di Tanjung Selor nggak terlalu banyak spot wisata. Kebanyakan sih di Nunukan atau Malinau. Makanya heran juga aku, kau kesini cari wisata apa.” ujar Bayu.

“Nah, kan sekalian kunjung keluarga Bay. Sudah berapa tahun kita gak ketemu. Terakhir ketemu kita masih bocah.” balasku sambil tertawa.

Hari ini, destinasi pertama kami yaitu pemandian kilometer 14. Letaknya yang tak begitu jauh memungkinkan kami untuk pergi kesana. Perjalanan menuju kesana sebetulnya tidak sulit, tetapi jalan aspal campur tanah yang menjadi hambatan. Untungnya, mobil 4WD yang kami gunakan dapat melewati hambatan itu.

Singkat cerita, akhirnya kami sampai juga di pemandian itu. Tetapi kami terkejut dengan pemandangan yang kami lihat.

“Yud, sumpah. Terakhir aku kesini nggak kaya gini.” ujar Bayu.

Saya memperhatikan sekeliling. Berantakan. Terlihat Bangunan cafe yang sepertinya tak diurus lagi. Banyak sampah dan dedaunan yang tak dibersihkan. Belum lagi areal parkir yang becek. Tak ada satupun penjaga disini, bahkan tak ada orang selain kami.

“Sepertinya udah jarang dipakai Bay?”.

“Dulu padahal kadang rame Yud, suka main di sungai situ pada berendam.” ujar Bayu.

Lalu saya berjalan kearah hutan dan dan keliling sejenak. Terdapat beberapa kursi dan meja yang terbuat dari beton. Ada beberapa tempat sampah. Sepertinya tempat ini dulunya ramai, tapi tiba-tiba sepi begitu saja.

Untungnya, pepohonan masih terlihat lebat. Jadi saya memutuskan untuk mengambil beberapa gambar disana. Tapi tetap saja rasanya sedih, disaat ada suatu tempat yang punya potensi, tetapi ditinggalkan begitu saja. Hal seperti ini yang harus digali lebih dalam lagi.

Akhirnya sekarang sampai juga di Banjar! Sebelum explore Banjar, masih Lanjut cerita yang kemarin di Bulungan. Setelah puas explore Pemandian KM 14, saya dan Bayu melanjutkan perjalanan menuju Tanjung Palas, dengan destinasi sejarah yaitu Musium Kesultanan Bulungan. Sama seperti musium-musium Kesultanan lainnya, di musium ini juga terdapat banyak artifak bersejarah peninggalan Kesultanan Bulungan masa itu.

Beberapa hal yang cukup menarik disini adalah dahulu kala pernah ada kapal yang tenggelam di tengah-tengah sungai Bulungan, dan sampai sekarang bangkainya masih ada. Belum lagi ternyata masih ada rumah-rumah peninggalan sultan yang masih ditinggali oleh keturunan hingga sekarang.

Dan selalu kalau jalan-jalan ke museum, gaya yang wajib dilakukan adalah berfoto di singgasana. Kalau kata orang dulu menarik jodoh. Siapa tau ada yang mau bersanding.

Cerita Jelajah 1000 Telaga di Indonesia

Baru posting lagi, karena sepulang dari trip kemarin langsung kena gejala tipes, mungkin karena kecapean. Terbukti kan jalan-jalan terus bukan berarti senang-senang aja tapi harus bisa jaga kesehatan? :D.

Perjalanan saya bersama Jelajah Merdeka sebenarnya sudah usai, tapi ceritanya belum selesai. Mari kita lanjutkan cerita yang kemarin. Setelah asyik menikmati Soto Krandegan, kami langsung meluncur ke arah Dieng. Yang pernah ke Dieng pasti tau kalau Dieng memiliki banyak sekali danau-danau cantik. Nah, danau cantik yang pertama kami kunjungi adalah Telaga Cebong.

Siapa sih yang nggak tahu Telaga Cebong? Setiap orang yang ke Puncak Sikunir pasti melewati Telaga Cebong ini. Iya, letaknya persis disebelah kanan gerbang masuk Sikunir. Biasanya, wisatawan yang malas mendaki Sikunir memilih nangkring di warung-warung sekitaran Cebong. Banyak juga orang yang kemping disekitaran danau juga lho!

Boleh juga lah buat dijadiin tempat kemping. Apalagi suhunya itu lho, dingin-dingin empuk. Enak banget di tenda ngagoler sambil pelukan.

Sebenarnya masih ada beberapa postingan tentang Jelajah Merdeka Negeri 1000 Danau, jadi dilanjutin aja. Tim akhirnya melanjutkan perjalanan ke Telaga Dringo. Untuk review Dringo sendiri, udah pernah saya tulis dua bulan yang lalu. Yang jelas, Dringo ini kece banget karena dijamin sepi. Dringo dijamin sepi karena jarang wisatawan yang sampai di Dringo karena letaknya yang cukup jauh. Nah lain kali kalau ke Dieng, ya wajib lah ke Dringo!

Nah, berhubung sebentar lagi selesai kontrak kerja nih, saya udah bikin banyak plan buat next trip. Rencananya, bulan depan saya bakal overland ke satu negara yang lokasinya cukup jauh dan cukup menantang. Perjalanan kali ini bakalan cukup lama, hampir sebulan (mentok di visa) dan pastinya backpacker abis. Kereta dan Couchsurfing bakal jadi transportasi dan akomodasi utama. Ada yang bisa nebak mau kemana?

Jadi setelah explore Dieng, tim Jelajah Merdeka melanjutkan perjalanan ke Rawa Pening, Salatiga. Pemandangan Rawa Pening ini kece banget lho! Dari mulai danau yang ukurannya segede bagong, sampai gunung-gunung yang menjadi backgroundnya! Dari Gn Merbabu, Gn Sindoro Sumbing, dan lain-lain! Source : @catatanbackpacker.